Edisi 14-11-2017
Mayoritas Warga Spanyol Ingin Pemilu Dipercepat


MADRID - Lebih dari setengah pemilih Spanyol mendukung pemilu nasional dipercepat. Hasil survei yang dirilis kemarin itu juga menunjukkan dukungan terhadap pemerintah pusat kian memudar seiring krisis Catalonia.

Perdana Menteri (PM) Spanyol Mariano Rajoy memberlakukan pemerintahan langsung di Catalonia setelah wilayah itu menggelar referendum kemerdekaan 1 Oktober lalu. Pengadilan Spanyol menyatakan referendum tersebut ilegal. Pemerintahan minoritas yang dipimpin Rajoy dan Partai Rakyat (PP) berakhir pada 2020.

Meski demikian, 55% responden dalam survei kemarin ingin pemilu segera digelar sebelum 2020. Data ini sama dengan survei serupa pada Oktober yang menunjukkan 49% responden mendukung pemilu dipercepat.

Survei ini digelar oleh lembaga Metroscopia untuk surat kabar El Pais antara 6 dan 8 November, saat mantan Presiden Catalan Carles Puigdemont mengampanyekan kemerdekaan Catalonia dari tempat pengasingan di Belgia. Otoritas di Madrid menyerukan pemilu di Catalonia pada 21 Desember 2017.

Rajoy telah menjabat periode kedua pada Oktober 2016 saat PP menang banyak suara, tapi gagal meraih mayoritas di parlemen. PP yang lemah di parlemen membuat pemerintah kesulitan mengesahkan legislasi, termasuk anggaran tahun 2018. Dukungan untuk PP jika pemilu digelar sekarang, turun menjadi 26,1% pada November dari 26,9% pada Juli.

Dukungan untuk Partai Ciudadanos (Warganegara) yang propersatuan Spanyol dari Catalonia naik menjadi 22,7% dari 18,5% sehingga partai itu hampir seimbang dengan Partai Sosialis. Survei itu mencerminkan survei resmi yang digelar pada awal Oktober menunjukkan dukungan pada Ciudadanos menguat selama krisis Catalan.

“Sayap kiri Podemos yang mendukung negosiasi referendum untuk kemerdekaan Catalan mengalami penurunan menjadi 14,7% dari 18,7% sebelumnya,” ungkap hasil survei Metroscopia tersebut. Sementara PM Rajoy mendorong warga Catalonia mengikuti pemilu pada Desember untuk memulihkan kondisi normal di wilayah itu.

Saat kunjungan pertama ke Barcelona sejak Madrid menerapkan pemerintahan langsung di Catalonia, Rajoy mengatakan, pemilu pada 21 Desember akan menjaga kondisi ekonomi dan menghentikan perusahaan-perusahaan keluar dari wilayah itu.

“Kami menginginkan partisipasi pemilih yang besar untuk memulai era politik baru yang normal, berdampingan, dan menghargai,” kata Rajoy pada para pendukung PP. Dia menambahkan, “Kita harus mengembalikan kondisi normal di Catalonia untuk mengurangi ketegangan sosial dan menghentikan kerusakan ekonomi.”

Partai yang dipimpin mantan Presiden Catalonia Carles Puigdemont, PDeCAT dan ERC yang mendukung kemerdekaan, menyatakan mereka akan mengikuti pemilu regional. Meski demikian, kedua partai itu tidak maju bersama sehingga bisa merusak peluang para pendukung kemerdekaan untuk meraih suara mayoritas di parlemen.

syarifudin

Berita Lainnya...