Edisi 12-10-2018
Lembaga Pendidikan Hanya untuk Sosialisasi Pemilu


PALEMBANG – Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo meluruskan pernyataan nya bahwa lembaga pendidikan dapat digunakan untuk kampanye.

Tjahjo mengatakan sebenarnya pernyataan yang dimaksud adalah berkaitan dengan sosialisasi pemilu dan bukan kampanye. “Jadi bukan kampanye. Sosialisasi sifatnya. Asal izin KPU dan Bawas lu, ber - sama-sama di dam pingi. Ka lau datang-datang nye lonong itu tidak boleh,” ka ta Tjah jo di Hotel Aryaduta Palem bang k e ma rin. Dia me nga ta kan hal ter sebut seba gaimana yang diatur di dalam Pasal 280 ayat 1 huruf h. Da lam penjelasan pasal terse - but disebutkan bah wa fasili tas pe me rin tah, tem pat iba dah, dan tem pat pen didikan dapat digu na kan oleh pe serta pemilu de ngan bebe rapa kon disi.

“Jika peserta pe milu hadir tanpa atri but kam panye pemilu dan atas undang an dari pihak pe nanggung ja wab fasili tas pemerintah , tempat ibadah dan tempat pendidikan. Yang dimaksud tempat pen di dikan adalah ge dung dan/atau ha la man seko lah dan/atau per gu ruan tinggi,” tutur nya. Dia sepakat bahwa semua pi hak wajib menghormati dan me naati larangan yang diatur oleh KPU dan Bawaslu dalam teknis pelaksanaan kampanye pemilu. Dia pun mendukung pe negakan hukum pemilu yang dilaksanakan oleh pe nyeleng gara pemilu. “Kalau sosiali sasi boleh tidak? Boleh asal dengan KPU atau panwas. Khu susnya SMA yang dia punya hak pilih atau pesantren, tapi sosialisasi. Jangan terus nantinya harus pilih nomor sekian. Ya, itu tidak boleh,” katanya.

Sementara itu, Badan Peme nangan Nasional (BPN) pasang an calon presiden dan wa - kil pre siden nomor urut 02 Prabowo Su bianto dan Sandiaga Salah ud din Uno (PAS) me nuding bah wa aturan pelarangan kam pa nye di lembaga pendidik an te bang pilih karena hanya PAS yang dilarang me la - ku kan kam pa nye di lembaga pen didikan. Pa sal nya, saat P A S men da tangi kam pus, sekolah, atau pun pe san tren di tu ding se ba gai kam pa nye, se men tara Pre siden Jo ko wi yang juga meru pakan ca pres diang gap tidak ber kam pa nye.

“Per nyataan Men teri Ri set, Tekno logi, dan Pendidikan Tinggi (Menristek-Dikti) yang m e la rang capres maupun cawa pres untuk me la ku kan aktivi tas po litik di kam pus seakan meng indi kasikan keber pi hakan po li tik, sebab yang dilarang hanya Prabowo Subianto, sedangkan Jokowi diperbolehkan. Hal se macam ini tidak ada perlakuan yang adil,” kata Juru Kam pa nye Na sional (Jurkamnas) BPN PAS Moh Nizar Zahro ke pa da war ta wan di Jakarta ke marin. Dia menjelaskan, Jokowi di per bolehkan ke kampus, bah kan barubaru ini meng u njungi Univer si tas Suma tera Uta ra. Menu rut nya, hal sema cam ini je las tidak adil. Per nya ta an menteri yang menye but kan Jo ko wi me ngunjungi da lam ka pa si tasnya sebagai presi den me ru pa kan akal-akal an sa ja ka re na da lam masa kam pa nye saat ini rawan pe nyalah guna an kewe nangan.

“Karena itu lah demi asas keadil an, Jokowi harus di ber la ku kan sama sebagai ca pres. Ka - lau dilarang ke kampus maka larangannya harus sama. Bila tidak diper la kukan sama maka Jokowi akan selalu meng gu nakan jabatan nya untuk ke kampus dengan dalih sebagai pre siden,” tukas nya. Menurut Ketua DPP Partai Gerindra ini, Jokowi harus sege ra mempercepat pengajuan cuti untuk melakukan kampanye. Terlebih sudah ada aturan yang termaktub dalam PP 32 Ta hun 2018 Pasal 33 menyebut kan bahwa cuti presiden, wakil presiden, menteri dan pejabat setingkat menteri, gubernur, wakil gubernur, bupati, wakil bu pati, wali kota dan wa - kil wali ko ta untuk melakukan kam pa nye pemilihan umum dise suai kan dengan jangka wak tu kam panye pemilihan umum.

Ada pun waktu kam pa nye pemi lih an umum sudah berlangsung se jak September lalu. “Karena itu lah, sudah se patutnya bila Jokowi diper la lukan sebagai ca pres ataupun cuti demi penye leng garaan de mo krasi yang adil dan agar tidak terjadi penya lah gu naan ke wenangan untuk ke pen tingan politik pribadi serta kelompok tertentu,” tandas nya.

Dita angga/ kiswondari













Berita Lainnya...