Edisi 16-03-2019
Membangun Karier dengan Cara Positif


APA yang Anda pikirkan ketika mendengar istilah “politik kantor”? Bagi sebagian besar dari kita merujuk hal ini ke berbagai hal yang berbau negatif.

Seperti berebut posisi, “menjilat”, “menikam” atau “menjatuhkan” orang lain. Namun, sebetulnya apakah “politik kantor” itu? Bagaimana kita menghadapi “politik kantor” dengan baik dan tepat tanpa mengorbankan “kompas” moral Anda sendiri? “Politik kantor” hanyalah meningkatkan hubungan untuk kepentingan semua yang terlibat.

Ketika Anda terlibat dalam politik jabatan positif, Anda berkolaborasi dengan orang lain untuk kebaikan yang lebih besar. Anda tidak hanya meraih tujuan pribadi, juga membantu orang lain dengan mengidentifikasi apa untungnya bagi mereka, dan Anda meneruskan tujuan perusahaan.

Jadi, tidak terdengar jahat, bukan? Kunci untuk bermain “politik kantor” yang positif adalah semakin jelas tentang apa yang ingin Anda capai, mengapa Anda melakukannya, dan siapa yang dapat membantu. Berikut adalah beberapa taktik untuk dicoba menurut Forbes .

Jauhi “klik”, Bekerja Lintas Fungsional

Sangat mudah untuk terjebak dalam sebuah “klik”. Meskipun mungkin tergoda untuk menyesuaikan diri dengan tim tertentu atau kelompok happy hour yang memberi Anda rasa memiliki di kantor, “klik-klik” sering berfungsi sebagai awal dari hal-hal seperti gosip kantor dan akhirnya tidak sengaja menjatuhkan dan mengisolasi orang lain.

Sebaliknya, jadilah orang yang bekerja lintas fungsi, lintas tim, dan peran dari semua tipe. Ini akan membantu Anda mendapatkan visibilitas dan membangun reputasi di seluruh perusahaan. Selain itu, keluar dari perangkap groupthink juga akan membantu menghasilkan solusi yang lebih baik dan lebih kreatif. Dengan memperluas jaringan, Anda juga lebih mungkin membangun impian untuk ide dan tujuan Anda sendiri.

Cari Win-Win

Kebanyakan “politisi kantor” melihat sistem sebagai permainan “zero-sum”, yakni mengumpulkan bantuan untuk proyek mereka dengan mengorbankan Anda. Terlihat bagus di depan manajer hanya bisa terjadi ketika Anda terlihat buruk. Pada kenyataannya, “pemain terbaik” mencari win-win .

Mereka menyatukan sumber daya yang dapat menambah nilai yang belum direalisasi untuk semua pihak. Mereka tahu bekerja secara efektif sebagai sebuah tim tidak hanya membuat mereka terlihat lebih baik bagi manajer, juga me nem - patkan mereka di posisi yang baik ketika keadaan berubah. Tetap konstruktif, berorientasi pada solusi dan kolaboratif, dan cukup yakin, Anda akan menjadi orang yang memiliki catatan untuk diajak bicara.

Terus Mencari

Motivasi Perusahaan menginginkan talenta terbaik. Mereka menginvestasikan sumber daya yang sangat besar untuk mempekerjakan, mempertahankan, dan menumbuhkan kemampuan para pekerja. Setiap orang ingin merasakan apa yang kita lakukan membuat perbedaan.

Seperti berkontribusi pada sesuatu yang lebih besar dan memiliki keterampilan dan bakat yang mumpuni. Adapun “politisi kantor” yang buruk akan menarik ketakutan melalui ancaman dan pengucilan. “Politisi kantor” positif berfokus memberi orang kesempatan untuk menunjukkan apa yang mereka kuasai.

Temukan apa yang memotivasi orang, dan gunakan itu untuk menginspirasi tindakan dan membantu perjuangan Anda. Dan terakhir, buat poin untuk secara teratur memberikan pengakuan. Seperti ucapan terima kasih yang sederhana namun sangat berarti.

Bermain dengan “Para Pemain”

Sangat mudah untuk melupakan jika kita semua adalah manusia di tempat kerja. Sadarilah jika kita semua memiliki rasa tidak aman dan orang-orang yang bermain “politik kantor” negatif hanya memiliki rasa tidak aman yang lebih besar daripada orang lain. Jika Anda bisa mengidentifikasi apa yang ingin dicapai oleh politisi kantor negatif ini, Anda akan lebih mampu menciptakan situasi win-win bagi mereka yang juga akan membantu memajukan karier .

susi susanti

Berita Lainnya...